Selasa, 16 November 2010

Jika Presidenku Seorang Umar Bin Khattab (2)

 

Suatu hari Ali Bin Abu Thalib, Talhah dan salah satu Sahabat lain-nya mendatangi Hafsah r.a, putri Umar Bin Khattab yang juga salah satu Istri Rasulullah.

Maksud kedatangan ke tiga sahabat Rosululloh itu adalah untuk mengusulkan agar gaji Umar sebagai Khalifah (Presiden) di naikkan, karena gaji yang sekarang di terima oleh Umar di pandang terlalu kecil, untuk menyampaikan langsung pada Umar ke tiga sahabat ini merasa takut jika Umar nanti malah marah, maka ketiga sahabat Rasulullah tersebut menemui Hafsah dan meminta tolong agar Hafsah-lah yang menyampaikan usulan tersebut kepada Umar Sang Khalifah (Presiden) waktu itu.

Benar saja, ketika Hafsah menyampaikan usul ketiga shabat Rasulullah tersebut, Wajah Umar Bin Khattab langsung merah padam menahan marah, Umar pun berkata ” Siapa ya Hafsah yang berani-beraninya mengusulkan gaji-ku sebagai Khalifah (Presiden) supaya di tambah, biar orang itu aku tempeleng?” tanya Umar dengan nada keras.

Hafsah-pun menjawab ” aku akan mengatakan-nya siapa orang itu, tapi aku ingin tahu lebih dulu bagaimana pendapat engkau sebenarnya dengan usulan itu “, jawab Hafsah dengan tenang.

Wahai Hafsah, engkau sebagai istri Rasulullah ceritakan padaku, bagaimana Rasulullah dulu sewaktu masih hidup dan menjabat sebagai Khalifah “, kata Umar selanjutnya.

Hafsah-pun menerangkan dengan senang hati, ” Selama aku mendampingi Rasulullah sebagai salah satu istri Beliau sebagai seorang Khalifah (Presiden), Rasulullah hanya mempunyai dua stel baju, berwarna biru dan merah, Rosululloh-pun hanya mempunyai selembar kain kasar ( terpal ) sebagai alas tidur, Beliau akan melipat kain itu menjadi empat lipatan sebagai bantal tidur jika musim panas tiba dan Beliau akan menggelar kain tersebut serta di sisakan sedikit buat bantal untuk tidur jika musim dingin tiba, aku pernah mengganti alas tidur Rosululloh dengan kain yang halus untuk tidur, esok harinya aku di tegur Beliau ” wahai Hafsah Istriku, janganlah kau lakukan lagi mengganti alas tidurku seperti kemarin, hal itu hanya akan melalaikan orang untuk bangun tengah malam untuk melaksanakan sholat malam bermunajat pada Allah SWT”, aku-pun tidak berani lagi melakukan hal itu lagi sampai Beliau wafat”.

” Teruskan ceritamu ya Hafsah ” pinta Umar dengan penuh perhatian.
” Rosululloh setiap hari hanya makan roti dari tepung yang amat kasar di campur dengan garam jika pas ada dan di celupkan minyak, Padahal Beliau punya hak dari baitul Mall, tapi Beliau tidak pernah mengambilnya dan mempergunakan-nya, semuanya di bagikan pada fakir miskin ” tutur Hafsah selanjutnya” aku pernah pagi-pagi menyapu remukan roti di kamar, Oleh Rasulullah remukan roti tersebut di kumpulkan dan di makan dengan lahap-nya, bahkan Beliau berniat untuk mebagikan pada orang lain” begitu tutur Hafsah menutup ceritanya.

Kata Umar ” Wahai Hafsah sekarang dengarlah olehmu, jika ada tiga sahabat yang akan mengadakan suatu perjalanan dengan tujuan yang sama dan jalan yang harus di tempuh itu harus sama, mana mungkin jika ada salah satu sahabat itu menempuh jalan yang lain akan bisa bertemu pada satu tujuan, Rasulullah telah sampai pada tujuan itu, Abu Bakar Insya Allah juga telah sampai pada tujuan itu dan sekarang telah berkumpul kembali dengan Rasulullah karena Abu Bakar menempuh jalan yang sama dengan yang dulu di tempuh oleh Rasulullah.

Sekarang diriku masih dalam perjalanan belum sampai tujuan, apakah mungkin aku akan menempuh jalur lain sehingga mengakibatkan aku tidak akan sampai tujuan dan berkumpul dengan Rasulullah dan Abu Bakar? Tidak, aku sekali-kali tidak akan menerima tawaran itu, karena hal itu tidak pernah di lakukan oleh Rasulullah dan Abu Bakar, dan akupun tidak akan menggunakan hak-ku dari baitul mall untuk kepentingan diriku, semuanya telah aku serahkan untuk kepentingan fakir miskin.

http://b.cdn.tendaweb.com/fckfiles/image/tahukah-anda/0arab_desert.jpg


Kapankah kita mempunyai Pemimpin (Presiden) seperti kisah di atas ?

Umar bin khattab sangat marah saat ada yang mengusulkan gajinya agar di tambah. Tapi lihat, Anggota DPR kita ngotot minta tambahan gaji amat besar padahal kinerjanya masih jauh dari membela rakyat.
Apakah para Pemimpin (Anggota DPR kita dan Presiden) dan calon Pemimpin ada yang tahu dengan kisah di atas dan punya Keimanan serta ketakutan pada Allah SWT sehingga dengan ikhlas akan melaksanakan seperti dengan kisah di atas ?

Sumber: www.ervakurniawan.wordpress.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails