Selasa, 11 Januari 2011

Ayo Revolusi PSSI

http://4.bp.blogspot.com/_utpNY7G0XhA/S9Sh3gM3ftI/AAAAAAAAADY/tX60iQZZ-oU/s1600/2007_nurdin400-1.jpg


Mantan Manajer Tim Nasional Indonesia, IGK Manila, mengaku pesimistis akan adanya perubahan dalam kepengurusan Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) saat ini.

Ia pun menuding Ketua Umum PSSI, Nurdin Halid, tidak bisa berkaca diri (ndableg) meski banyak dihujat masyarakat. Dengan demikian, satu-satunya jalan adalah dengan merevolusi tubuh PSSI.

"Dia (Nurdin Halid) nggak bisa berkaca diri. Mungkin di rumah dia nggak ada cermin. Orang sudah bilang dia gagal, dia bilang tidak. Disuruh mundur, dia nggak mau. Satu-satunya jalan yaitu revolusi. Harus segera dimulai," ungkap Manila, Senin (10/1/2011), saat mendatangi kantor KPK bersama Indonesia Corruption Watch (ICW), Jakarta.

Ia pun pesimistis dengan kondisi kepengurusan saat ini, PSSI mampu membawa perubahan bagi dunia persepakbolaan tanah air. "Saya pesimistis dengan kondisi yang ada saat ini. Satu lagi, olahraga harusnya dipimpin orang yang profesional jangan bawa olahraga ke ranah politik," ungkap Manila yang pernah menjabat sebagai manajer timnas tahun 1997 tersebut.

Lebih lanjut ia mengkritisi sikap PSSI yang tidak mengakui keberadaan kompetisi Liga Primer Indonesia (LPI). Padahal, menurut Manila, keberadaan LPI sebenarnya baik untuk mengurangi beban PSSI dalam menyeleksi pemain timnas terbaik.

"Daripada pertandingan kemarin, Persija tanding, selesai itu malah ada kerusuhan. Harusnya PSSI bercerminlah," ucap pria berkepala plontos yang kini menjabat sebagai Wakil Ketua Umum ORARI tersebut.

"Dia harus jadi pemimpin yang memikirkan timnas, kepentingan nasional yang harus diutamakan, kalau nggak itu tim Nurdin namanya," pungkas Manila.

Sumber: Kompas.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails