Senin, 05 Desember 2011

Bakso “Bersejarah” Hanya Ada di Surabaya

Ada - ada saja cara orang untuk menarik perhatian pembeli.  Salah satunya adalah usaha bisnis kuliner Bakso Solo Rindu Malam yang bertempat di persimpangan jalan Ciliwung dan Adityawarman Surabaya. Sekali waktu bila ke Surabaya selain berkunjung ke Kebun binatang ( Bon Bin) Surabaya tak ada salahnya mencoba  makan bakso solo Rindu Malam  yang tak jauh dari Bon Bin.

Mengenai rasa baksonya menurut saya lezatnya ya  standar saja.  Maklum saya bukan penggemar bakso he he he. Harganyapun tak mahal sepuluh ribu sudah cukup kenyang. Warungnya juga  sederhana . Tapi entah mengapa pembelinya berjubel dan parkir kendaraan sampai berderet - deret .

1323011146259254787


Menurut cerita para pelanggan tetap bakso Solo Rindu Malam,  dulu  warung bakso tersebut hanya  ada satu. Kemudian  usaha bakso Rindu Malam itu maju pesat, maka  mereka membuka cabang dan mendirikan sendiri. Pernah mengambil tempat agak berjauhan dengan warung bakso yang lama, tetapi akhirnya kembali lagi ke lokasi lama. Jika sekarang ada yang  bertanya mana  warung bakso yang asli menurut saya tak ada bedanya. Semua rasanya sama ya  ASLI seperti bakso pada umumnya.

13230105741440148742

Lucunya di dinding salah satu warung bakso Solo itu dicantumkan sejarah atau riwayat berdirinya warung bakso lengkap dengan kisah perpecahan kepemilikan usaha warung bakso itu, seperti tampak pada gambar.” Buka sejak 1984 di Ciliwung pojok, sejak Mei 2007 keluar dari tempat tersebut. Sekarang buka di sini sejak Januari 2008. Tempat lama kami  sekarang juga buka bakso, tetapi tidak ada kaitannya dengan kami. Hanya 4 karyawan kami diambil mereka.”

Menggelikan sekali membaca history bakso Solo Rindu malam ini. Lalu saya coba iseng  Menengok aktifitas  warung bakso Solo di sebelahnya. Wah ini rupanya yang namanya persaingan bisnis. Dengan lebih intelektual sedikit maka warung bakso Solo Rindu malam yang di sebelahnya ternyata telah mendaftarkan hak paten nama usaha dan merek bakso Solo Rindu Malam miliknya. Lucu juga ya persaingan ini. Lihat dokumen yang ditempelkan di tembok  warung bakso pada foto dibawah ini.

13230137991333233324


Suasana bakso Solo Rindu Malam yang satunya ini juga tak kalah ramai pengunjung. Bahkan antrian sepeda motor dan mobil berderet. Tentu saja ini rejeki juga bagi tukang parkir, terutama setiap hari libur . Lihat saja sejak saya datang sampai mau pulang hampir tak ada berhentinya antrian parkir dan antrian tempat duduk. Sebut saja Tanti, salah satu pembeli yang sempat saya tanya.  Tanti mengaku sejak pacaran sampai dengan punya anak tiga masih setia berlangganan bakso Solo rindu Malam ini. Sesekali ia mengajak anaknya dan suaminya bernostalgia di sini.


1323011069236977286


Dulu pernah saya ke sini penjualnya belum pakai seragam, namun sekarang sudah pakai seragam lengkap dengan kasirnya segala. Salah satu service tambahan adalah suguhan lagu keroncong dari grup musik jalanan  yang  ada sekitar warung bakso tersebut. Para pengamen keroncong jalanan itu duduk depan warung bakso lengkap dengan alat musiknya. Mereka menyediakan baskom koin sukarela di depan para pembeli yang sedang menikmati lezatnya menu bakso Solo. Menarik juga  rupanya makan bakso sambil mendengar lagu keroncong. Suara dan musiknya cukup bagus.

Bagi penggemar bakso, nggak ada salahnya parkir di warung bakso ini sambil menikmati keroncong dan  bakso ” bersejarah ” di kota pahlawan ini. Tapi jangan sering - sering lho, hati  - hati vetsin dan formalin he he he.

Bidan Romana Tari
Sumber: http://wisata.kompasiana.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails