Rabu, 10 November 2010

Pembagian Zona Bahaya Gunung Berapi

Tidak ada makhluk hidup yang bisa bertahan dari letusan gunung berapi. Panas lava, abu panas dan udara yang mengandung belerang akan mengejar semua makhluk hidup yang berada di jalur terdekatnya. Ketahui cara bertahan hidup di tengah ancaman gunung berapi, kenali batasan zona aman gunung berapi dan tindakan pencegahan pada zona berbahaya.

Wedus Gembel Gunung Merapi 

1.  Zona Risiko Extreme (0 hingga 100 meter).
 
Area ini hanya puluhan meter dari lubang kawah dan tingkat ancamannya kematian. Hanya alasan ekstrim atau mungkin alasan keperluan penelitian bila seseorang harus berada sekitas situ, hampir bisa MATI dipastikan bila seseorang harus mendekati tempat tersebut. 
 

 
Lokasi ini selalu bereaksi terhadap gempa bumi inti kawah. Beberapa kemungkinan buruk bisa terjadi disini seperti suhu ekstrim, tersedak gas beracun, lontaran material dan medan yang tidak stabil. Tanda-tanda letusan dapat diketahui paling lama 30 detik. Wilayah ini tidak memberikan kemungkinan manusia bisa hidup. Seseorang akan segera mati bila berdiam disana dalam waktu agak lama. Bila memang harus berada disana batasi waktu anda dalam hitungan menit, atau lebih tidak mendekat sama sekali. Bisa saja seseorang pendaki tidak menyadari bisa saja nyasar ke zona ini. Contohnya adalah lubang runtuh (Mbogon Niri Mbwelesu) di gunung berapi Ambrym di Vanuatu. Contoh tempat Zona Resiko Extreme adalah seperti puncak-puncak Etna, Stromboli, Yasur, Anak Krakatau, Semeru, Sakura-jima, Santa Maria, Arenal, Pacaya, Galeras, Rabaul, ditambah yang lainnya. Jika Anda tidak tahu keadaan saat ini aktivitas gunung berapi, maka jangan mendekati lubang kawah!


2. Zona Resiko Tinggi (100 m sampai 300 m).
 
Ini adalah daerah di tepi kawah, posisi tempat disini sangat berbahaya bila terjadi letusan Kesempatan seseorang bisa hidup di tempat ini 50:50 terkadang terjadi letusan agak diluar prediksi jadwal normal. Hal yang memungkinkan untuk berada lebih dekat ditempat ini apabila status dibawah kondisi ideal. Sebaiknya jauhkan keinginan untuk mendekati tempat ini seperti gunuhg Sakura-jima (Jepang), Anak Krakatau (Indonesia), Rabaul (Papua New Guinea). 
 





 
3. Zona Risiko Sedang (300 m sampai 3 km).

Setiap saat ledakan bisa saja menghempaskan orang dalam zona ini, jadi jangan coba-coba untuk tidur di sini. Menghabiskan berjam-jam di zona ini mungkin boleh saja, tetapi tetap waspada terhadap aktivitas gunung dan ikuti petunjuk dari pemandu. Misalnya di Gunung Etna tahun 2000 zona ini tiba-tiba menjadi berbahaya tanpa peringatan ketika kawah tiba-tiba aktif lebih dari 60 kali. operasi Wisatawan pendaki boleh lebih dekat daripada jarak ini dari gunung berapi. Pengalaman dan pengetahuan tentang kondisi vulkanik sangat dibutuhkan untuk melakukan mendekati puncak gunung berapi. Sebagai contoh di gunung berapi Stromboli zona risiko sedang berada di bawah elevasi 750 m, dan resiko rendah di bawah 400 m elevasi.

Bicara tentang pualu yang paling extrim. Pulau kecil Stromboli, di lepas pantai Sisilia,meletus terus- menerus selama lebih 20.000 tahun. Namun orang masih tinggal di sana, sebanyak 850 sebenarnya. Dan wisatawan bahkan diundang ke sana - resiko mereka tanggung sendiri.



Pulau Stromboli, hanya 12,6 km persegi dalam ukuran, adalah suatu dari keajaiban alam. penduduk gunung berapi adalah salah satu-satunya gunung berapi aktif terus-menerus di dunia, dan meledak puluhan kali setiap hari. Ketika hal itu terjadi, ia mengirimkan abu dan fragmen lava ke udara, dan sungai lava sesekali ke laut. Cantik dan dramatis , tapi diharapkan tidak mengancam - jiwa yang da di situ.

Selama abad terakhir, hanya ada tiga atau empat ledakan utama yang merenggut nyawa dan menghancurkan rumah-rumah di pulau itu. Yang besar terakhir terjadi pada tahun 2003, dan, sebagai hasilnya, pulau ini tertutup untuk wisatawan selama dua tahun kemudian.


Ledakan terjadi pada bulan April tahun 2009.

Anda ingin berkunjung kesana? Menurut hukum setempat, Anda dapat mengunjungi gunung berapi (wisata yang tersedia), tetapi Anda tidak bisa tinggal di atas puncak selama lebih dari satu jam. Kenaikan keatas yang kuat dan berlangsung sekitar tiga jam. Banyak orang pergi saat matahari terbenam dan kenaikan kembali ke dalam gelap.


4. Zona Risiko Rendah (3 km sampai 10 km).



Ada risiko rendah cedera dari letusan di zona ini, meskipun demikian kejatuhan metrial dari sebuah letusan besar bisa terjadi di zona ini. Pada bulan Juli 2000 Copahue Volcano (Chile) bongkahan material terlontar sampai jarak 9 km. 

Lahar atau aliran piroklastik yang besar dapat melakukan mengalir jauh di lembah ini, pada umumnya zona in i bisa dikatakan aman. Letusan gunung berapi Explosive lebih sering terjadi setiap periode beberapa bulan di suatu tempat di bumi dan menciptakan bahaya sudah pasti. 


Aliran lava pada gunung berapi basaltik seperti Gunung Etna, Kilauea, dan Piton de la Fournaise bisa mengalir sejauh ini. 
 

5. Zona Aman Huni (Radius 10 km).

Hanya letusan yang sangat besar akan mempengaruhi daerah ini. Rift zona letusan efusif dapat mengirimkan lava lebih dari 10 km dari sumbernya. Wilayah di sisi-sisi Kilauea dan Mauna Loa gunung berapi di Hawaii lebih dari 10 km dari puncak berisiko selama letusan. Lahar mampu melakukan perjalanan lebih dari 10 km ke sisi gunung berapi. 

 
 


Lahar gunung berapi besar Nevado del Ruiz (Kolombia 1985) menempuh perjalanan 100 km dan menghancurkan kota Armero yang berjarak 73 km. 
 

Bencana ini dapat diramalkan oleh manusia seperti ketika Gunung St Helens meletus pada tahun 1980, wilayah ledakan dilakukan adalah lebih dari 25 km dari gunung berapi. letusan besar tersebut terjadi sekitar setiap 10 tahun. Gunung berapi mungkin yang paling berbahaya dari semua bencana alam utama. Membuat keputusan untuk memasuki zona ini adalah pilihan pribadi. 

 
 
Waspadalah terhadap pengaruh irama gunung berapi, seperti menonton crash gelombang ke pantai anda bisa terbuai ke dalam keadaan hipnosis keamanan palsu, jangan tinggal terlalu lama disitu. Aktivitas vulkanis dapat berubah tanpa tanda-tanda peringatan bencana seperti gunung berapi Galeras, Colombia (1993), gunung berapi Masaya, dan Nikaragua (April 23, 2001). Anatahan Volcano meletus pada 10 Mei 2003 menghasilkan rekaman pertama dari letusan gunung berapi ini. Ilmuwan di gunung berapi hanya sehari sebelumnya dan melihat apa-apa yang tidak biasa. Bahkan gunung berapi yang belum meletus dalam 500 tahun tiba-tiba bisa kembali.

Catatan: gunung api tidak aktif dan punah dapat juga berubah menjadi ancaman yang berakibat fatal seperti Altar (Ekuador, 2000), Santo Tomas Volcano (Guatemala, 1990), Toliman (Guatemala, 2002), dan Hakkoda (Jepang 1997). Antara 1980-2000 ada 34.000 jiwa tewas akibat gunung berapi (23.000 korban diantaranya dari gejala yang terdeteksi.

www.azharmind.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails