Kamis, 07 Oktober 2010

Dullah, Pelukis Naturalis


Nama : Dullah

Lahir : Solo, Jawa Tengah, 17 September 1919

Profesi : Pelukis dan penulis

Karya Buku :
Lukisan-lukisan koleksi DR. Ir. Soekarno, Presiden RI, sebayak 4 jilid diterbitkan di RRC tahun 1956 dan 1961,
Ukiran-ukiran rakyat Indonesia koleksi DR. Ir. Soekarno Presiden RI, diterbitkan di RRC tahun 1961,
Karya dalam peperangan dan revolusi, diterbitkan di Indonesia tahun 1982. 

Suatu hari di akhir tahun 1979, pelukis Affandi menjemur seorang muridnya di Pejeng, Bali, tatkala matahari menyengat. Murid yang sudah berusia 60 tahun itu, Dullah, tak berani membantah. Apalagi protes. Affandi lagi kerajingan membuat rekonstruksi poster besarnya di zaman perjuangan, berjudul Boeng Ajo Boeng, yang pernah dianggap sebagai poster perjuangan pertama yang dibuat orang disini.

Dullah dikenal sebagai seorang pelukis realis. Corak lukisannya realistik. Mempunyai kegemaran melukis portrait (wajah) dan komposisi-komposisi yang menampilkan banyak orang (group). Diakui sebagai guru melukisnya adalah dua orang pelukis kenamaan ; S. Sudjojono dan Affandi. Meskipun demikian corak lukisannya tidak pernah mempunyai persamaan dengan dua orang gurunya.  

Pernah dikenal sebagai pelukis istana selama 10 tahun sejak awal tahun 1950-an, dengan tugas khas memperbaiki lukisan-lukisan yang rusak dan penyusun buku koleksi lukisan Presiden Soekarno. Dullah juga dikenal sebagai pelukis revolusi, karena dalam karya-karyanya banyak mengetengahkan tema-tema perjuangan selama masa mempertahankan kemerdekaan.

Pada waktu perang kemerdekaan II, saat Yogyakarta diduduki oleh tentara Belanda pada 19 Desember 1949 hingga 29 Juni 1950, Dullah memimpin anak didiknya yang masih belum berumur 17 tahun untuk melukis langsung peristiwa-peristiwa selama pendudukan Yogyakarta sebagai usaha pendokumentasian sejarah perjuangan bangsa. Lukisan-lukisan yang dihasilkan ketika itu diulas di surat-surat kabar bahkan oleh Affandi dinilai sebagai karya satu-satunya di dunia.
  
Dullah merupakan salah seorang pelukis realis yang jarang berpameran. Tapi pamerannya bersama anak-anaknya di Gedung Agung (Istana Kepresidenan Yogya) tahun 1978, berhasil menarik puluhan ribu orang. Meskipun pameran diperpanjang satu hari, pintu gerbang Gedung Agung bagian Utara sempat pula jebol. Pameran itu dilanjutkan 20 Desember 1979 hingga 2 Januari 1980, di Aldiron Plaza, Jakarta. Banyak orang kecewa karena ia tak menjual lukisannya.

Menenun, Cat minyak diatas kanvas, 90 x 12 cm

Baginya melukis adalah media untuk berkomunikasi dengan masyarakat. Dullah termasuk pendiri Himpunan Budaya Surakarta (HBS). Kemudian didirikannya sebuah sanggar di Pejeng, Bali. Pada setiap pameran baik didalam atau diluar negeri, karya murid-muridnya ikut disertakan.

Ia juga menulis sajak. Beberapa sajaknya dimuat dalam bunga rampai sastra Indonesia yang di himpun oleh H.B Jassin. Pernah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan terbit dalam sebuah kumpulan di Pakistan. Sebuah puisinya yang berjudul Anak Rakyat ditulis tahun 1943 dan dimuat dalam Gema Tanah Air, barangkali sudah mengisyaratkan kegandrungannya kepada tema perjuangan dalam lukisan-lukisannya. Dullah mendirikan museum pribadi di Solo pada tahun 70-an, dan hingga kini museum tersebut masih representatif dan dikelola oleh pemerintah Kotamadya Surakarta.

Banyak lukisan-lukisannya yang menjadi koleksi pejabat-pejabat penting pemerintahan baik dalam maupun luar negeri, tokoh masayarakat dan orang terkemuka, diantaranya Presiden pertama RI Soekarno, Wakil Presiden pertama RI Muhammad Hatta, Adam Malik, mantan Presiden Amerika Serikat Eisenhower, mantan Wakil Presiden Amerika Serikat Walter Mondale, mantan Perdana Menteri Australia Rudolf Menzies dan museum seni lukis di Ceko.   

Sumber: tamanismailmarzuki.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails