Jumat, 09 September 2011

Tanaman-Tanaman yang Berkhasiat sebagai Obat (11)

23. Jarak
http://3.bp.blogspot.com/_feRi8H5shrs/S87nhgeUtNI/AAAAAAAAAcA/qpSFSdpzDTk/s1600/jarakpagar.jpg

Jarak pagar(Jatropha curcas), sesuai namanya, jarak pagar memang banyak ditanam sebagai pembatas halaman rumah alias pagar. Setelah ditanam, jarak pagar terkesan sebagai tanaman liar yang tak pernah dirawat oleh yang menanamnya. Buahnya berdompol-dompol berwarna hijau. Getah pohon jarak pagar tidak akan dilupakan oleh anak-anak di sebagian perkampungan di Jawa Tengah, sebagai bahan bermain yang sangat menarik.

Dengan memetik tangkai daunnya maka dari batang bekas tangkai tersebut akan mengalir getah agak kental dan berwarna bening. Getah tersebut oleh anak-anak ditampung pada wadah kecil lalu ditambah sedikit air. Permainan dimulai dengan kolongan kecil dari ujung lidi kelapa atau sejenisnya yang dicelupkan ke dalam cairan getah tersebut. Getah yang menempel pada kolongan tersebut ditiup, maka terbanglah bola-bola bening dari getah tersebut. Semakin sering ditiup, maka semakin banyak bola-bola getah betertangan ke udara.

Jarak pagar tidak bisa dilepaskan dari kehidupan petani di sebagian wilayah Jawa Tengah. Seorang petani memakai caping dari bambu menuju sawahnya ketika hujan sedang melanda, dengan beberapa tangka daun jarak menempel di capingnya. Dengan daun jarak di atas kepalanya, petani itu yakin petir tidak akan menyembar dirinya. Itu keyakinan sebagian dari mereka. Benar dan tidaknya belum ada pembuktian. Yang jelas, daun jarak bahasa Jawanya adalah blêdèg. Petir dalam bahasa Jawa juga blêdèg. Mungkin mereka beranggapan bahwa sesama blêdèg tidak akan saling menyerang.

Terlepas dari itu semua jarak pagar mempunyai menfaat yang banyak dalam upaya kesehatan manusia. Biji jarak misalnya, walaupun mengandung racun yang cukup kuat, namun dapat dimanfaatkan dengan aman sebagai obat luar. Secara tradisional jarak pagar biasa digunakan untuk mengatasi beerbagai penyakit luar.
Ragam penyakit yang dapat ditaklukkan oleh biji tanaman asal Amerika Selatan ini cukup beragam, antara lain menyembuhkan gatal-gatal, koreng, jamur pada kaki, dan luka berdarah. Selain itu tanaman ini juga bisa dimanfaatkan untuk mengatasi bengkak akibat terpukul, terkilir, dan rematik. Daun jarak pagar juga bisa digunakan untuk mengatasi perut kembung pada anak. Dengan penggunaan yang hati-hati, daun jarak pagar bahkan dapat digunakan sebagai obat pencahar ringan.

Minyak yang terbuat dari biji jarak, digunakan untuk mengatasi gangguan pada kulit, bengkak, maupun terkilir. Minyak biji jarak pagar sebaiknya memang tidak digunakan secara oral (melalui mulut) karena mengandung racun yang membahayakan jika dikonsumsi.

Untuk mengatasi luka, dibutuhkan dua sendok teh minyak biji jarak pagar, ¼ sendok teh belerang, sejari tangan kayu secang, dan dua sendok makan vaselin. Panaskan seluruh bahan sampai meleleh, dan aduk hingga merata. Pisahkan serutan kayu secang dan dinginkan sebelum dioleskan pada bagian yang luka.
Selain minyaknya, getah jarak pagar pun berkhasiat menghentikan perdarahan akibat luka. Getah jarak pagar bersifat antimikroba sehingga dapat mengusir bakteri seperti jenis Staphylococcus, Streptococcus, dan Escherichia coli.

Bagian lain dari jarak pagar juga dapat dimanfaatkan adalah daunnya, yaitu untuk mengatasi bengkak dan terkilir. Caranya, lumat daun jarak pagar sampai halus seperti bubur, kemudian balurkan pada bagian tubuh yang terkilir, bengkak, maupun luka.

Daun jarak pagar juga bisa mengurangi derita rematik. Untuk itu, dibutuhkan 10 lembar daun jarak segar yang telah dicuci bersih dan ditumbuk halus dengan air secukupnya. Lumuri bagian tubuh yang terkena rematik dengan bubur daun jarak dua kali sehari.

Masalah gatal di bagian kaki dapat juga diatasi dengan daun jarak pagar tapi perlakuannya sedikit berbeda. Sebelum ditempelkan pada bagian kaki yang gatal, daun jarak dilayukan terlebih dahulu di atas api kecil dan dilumatkan hingga hancur. Selanjutnya, balurkan lumatan daun jarak pagar itu pada bagian kaki yang gatal.
Tanaman jarak pagar mengandung senyawa yang daya racunnya cukup tinggi. Pada bagian biji, terkandung senyawa kursin dan toksalbumin, sedangkan di bagian daun ditemukan senyawa kaemfesterol, sitosterol, stigmasterol, amirin, dan tarakserol.

Dalam waktu singkat, gejala keracunan jarak pagar akan mulai terlihat pada orang yang mengonsumsinya. Tandanya, rasa mual, muntah, diare, sesak napas, pusing, dan berkeringat dingin.
Meskipun sudah diambil minyak, ampas biji jarak tidak bisa dipakai langsung untuk pakan ternak karena masih mengandung racun. Sebaliknya, ampas biji jarak akan lebih bermanfaat jika digunakan untuk membasmi nematoda tanah karena masih mengandung sifat-sifat pestisida (racun hama).
Ampas biji jarak juga mengandung unsur nitrogen, fosfat, dan kalium yang cukup baik digunakan sebagai pupuk organik.

Pemanfaatan jarak pagar dengan dimakan sebaiknya dilakukan secara hati-hati. Untuk mengatasi sembelit, daun jarak pagar dapat berfungsi sebagai pencahar ringan.

Caranya, kukus empat helai daun jarak pagar dan konsumsi rebusan daun jarak selama tujuh hari berturut-turut atau hingga sembelit berkurang. Namun, bagi penderita gangguan empedu, sebaiknya tidak menerapkan cara ini karena malah dapat menyebabkan mual dan sakit di bagian perut (mulas).
Bila sampai terjadi keracunan jarak pagar, pertolongan pertama yang bisa dilakukan adalah merangsang penderita segera memuntahkan isi lambung.

Selain itu, masyarakat yang telah berpengalaman menghadapi situasi ini biasanya meminumkan air masak bercampur garam sebanyak-banyaknya pada penderita untuk menetralkan racun di lambung. Beberapa bahan alami juga dapat dimanfaatkan sebagai penawar racun jarak pagar, seperti madu, gula aren, air asam, dan kelapa muda.


24. Temu Putih
http://herbalindonesiaterpercaya.files.wordpress.com/2011/05/kunyit-putih-asli2.jpg

Bumi kita Indonesia ini sangat kaya akan berbagai tanaman, termasuk di dalamnya tanaman rempah-rempah yang banyak digunakan sebagai bumbu-bumbu dalam memasak makanan. Rempah-rempah di samping sebagai bumbu masak ternyata terdapat berbagai jenis rempah-rempah yang mempunyai khasiat untuk penyembuhan penyakit secara tradisional.

Sudah banyak dilakukan penelitian di seluruh penjuru dunia terhadap berbagai tanaman yang diduga memiliki khasiat obat, termasuk di dalamnya beberapa jenis tanaman yang mampu mengatasi tumor dan kanker, diantaranya adalah temu putih dan keladi tikus yang telah banyak digunakan dalam ramuan antikanker oleh para terapis tradisional dan terapis herbal.

Tanaman berkhasiat obat itu perlu dikembangkan, karena tanaman obat ini tak mengandung efek samping yang berarti bagi tubuh. Di samping itu, beberapa kalangan masyarakat telah banyak memiliki pengalaman dalam menggunakannya secara turun-temurun. Yang perlu ditingkatkan adalah upaya penelitian terhadap berbagai jenis tanaman obat ini.

Temu putih (Curcuma zedoaria) termasuk empon-empon yang berkhasiat obat. Rimpangnya dimanfaatkan sebagai campuran obat. Khasiatnya bermacam-macam, namun biasanya terkait dengan pencernaan. Lebih lengkap, rimpangnya dipakai sebagai obat kudis, radang kulit, pencuci darah, perut kembung, dan gangguan lain pada saluran pencernaan serta sebagai obat pembersih dan penguat (tonik) sesudah nifas. Di samping itu temu putih (juga temu mangga, kunyit, dan mahkota dewa) juga diyakini dapat dimanfaatkan untuk mengatasi tumor dan kanker.

Rimpang temu putih mengandung zat warna kuning kurkumin (diarilheptanoid). Komponen minyak atsiri dari rimpangnya terdiri dari turunan Guaian (kurkumol, kurkumenol, Isokurkumenol, Prokurkumenol, Kurkurnadiol), turunan Germakran (Kurdion, Dehidrokurdion); seskuiterpena furanoid dengan kerangka eudesman (Kurkolon). Kerangka Germakran (Furanodienon, Isofuranodienon, Zederon, Furanodien, Furanogermenon); kerangka Eleman (Kurserenon identik dengan edoaron, Epikurserenon, Isofurano germakren); Asam-4-metoksi sinamat (bersifat fungistatik). Dari hasil penelitian lain ditemukan kurkumanolid A, kurleumanolid B, dan kurkumenon.

Pengobatan penyakit tumor dan kanker dapat dilakukan dengan beberapa cara. Umumnya terapi dilakukan dengan menggunakan teknologi modern dan terapi kimia, yakni dengan obat-obatan berbahan dasar kimia.
Terapi yang paling sering dilakukan adalah kemoterapi, radioterapi, dan kombinasi. Pada umumnya, terapi-terapi tersebut memiliki efek samping yang membuat para penderita merasa tidak nyaman dan malah mengeluhkan mual, rasa terbakar, saraf perasa tak berfungsi untuk sementara, pencernaan terganggu, dan rambut rontok.

Banyak penelitian banyak melaporkan, pemicu tumor dan kanker berasal dari pengaruh dalam maupun luar tubuh. Pengaruh dari dalam tubuh berupa unsur genetika. Sedangkan pengaruh dari luar tubuh adalah lingkungan, seperti makanan, udara, dan faktor tekanan lingkungan.
Karsinogenik atau zat karsinogen merupakan unsur yang dinilai banyak pengaruhnya dalam menciptakan ketidaknormalan pertumbuhan sel dalam tubuh. Unsur yang bersifat racun bagi tubuh ini terdapat pada makanan dan lingkungan (seperti polusi udara).

Untuk pencegahan tumor dan kanker, cara yang paling penting adalah menghindari unsur karsinogen ini. Cara lainnya adalah mengonsumsi bahan-bahan yang terbukti menghambat atau mencegah pertumbuhan tumor atau kanker. Bahan-bahan inilah yang disebut antitumor promoter.

Salah satu antitumor promoter adalah curcumin (rimpang kunyit dan temu-temuan seperti temu putih). Curcumin yang digunakan sebagai bumbu dan pewarna makanan itu memiliki zat aktif antioksidan, antiradang, dan antitumor.

Curcumin menghambat sel promyelocitik leukemia HL-60 (dalam kanker darah) dengan konsentrasi rendah sekitar 3,5 mikrogram/ml. Bahkan, daya hambat curcumin itu semakin tinggi bila dosisnya ditingkatkan.
Pengujian potensi sitotoksik beberapa jenis tumbuhan telah dilakukan di RSKD terhadap kanker serviks sel line. Tumbuhan itu antara lain Curcuma zedoaria (temu putih), Curcuma domestica (kunyit), dan Curcuma mangga (temu mangga), serta Phaleria macrocarpa Boerl. (mahkota dewa).

Dari penelitian tersebut, ternyata rimpang segar temu putih mempunyai potensi kematian sel kanker di atas 50 persen. Kemampuan ini pada konsentrasi 50, 100, 150, dan 200 mikrogram/ml. Sedangkan untuk sediaan jadi temu putih (ZF kapsul) mempunyai potensi kematian sel kanker di bawah 50 persen pada dosis yang sama. Sementara itu, daging buah segar mahkota dewa memiliki potensi kematian sel kanker di atas 50 persen pada konsentrasi 100, 150, dan 200 mikrogram/ml.

Beperapa orang telah membuktikan khasiat dari Curcuma Zedoaria sebagai obat yang mujarab. Di samping dapat mengatasi berbagai penyakit di atas, ternyata mengonsumsi Curcuma Zedoaria secara rutin dan teratur dapat menyembuhkan penyakit ambeien. Cerita seorang ibu rumah tangga yang telah menderita ambeien kronis (bengkak, keluar anus dan berdarah) mengonsumsi Curcuma Zedoaria selama tiga bulan berturut-turut, siang dan malam sesuai dengan anjuran orang yang menyuruhnya. Setelah mengkonsumsi Curcuma Zedoaria selama sebulan, ambeien yang dideritanya sudah tidak bengkak, dan tidak berdarah lagi. Pada bulan kedua ambeien yang dideritanya sudah tidak kelihatan lagi. Dan pada bulan ketiga sudah tidak ada lagi keluhan yang dirasakannya. Ambeiennya telah sirna.

Untuk memudahkan masyarakat dalam mengonsumsi Curcuma Zedoaria, sekarang ini telah tersedia kemasan dalam kapsul yang dapat diperoleh dengan mudah.



Sumber: http://kyaimbeling.wordpress.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails